Studentpreneur | Media Bisnis | Ide Bisnis | Bisnis Anak Muda

Expert

7 Hal yang Perlu Berhenti Dilakukan untuk Menjadi Lebih Produktif – Bagian 1


Kerja dengan Keras, Kerja dengan Cerdas. Inilah Cara Untuk Menjadi Lebih Produktif (Bagian 1).

*Catatan Editor: Tiap hari Sabtu dan Minggu, Studentpreneur akan menerbitkan artikel bersifat tips dan opini milik ahli-ahli luar negeri yang disegani. Para ahli mengirimkan naskah dalam bahasa inggris, dan kami terjemahkan untuk Anda. Kali ini penulis adalah Cammi Pham, Digital Strategist di KwinMedia, perusahaan Social Media dan Digital Agency di Amerika.* 

Ketika saya berumur 17 tahun, saya pernah bekerja dan belajar selama sekitar 20 jam sehari. Saya pergi ke sekolah, mengerjakan PR selama istirahat dan mengelola sebuah organisasi nirlaba di malam hari. Pada saat itu, bekerja keras membantu saya pada kampanye nasional yang tak terhitung jumlahnya, kesempatan untuk bekerja dengan organisasi papan atas, dan karir yang sukses. Saat saya semakin tua, saya mulai berpikir berbeda. Saya menyadari bahwa bekerja lebih keras bukan selalu jalan yang benar menuju sukses. Kadang-kadang, sedikit bekerja efektif dapat menghasilkan hasil yang lebih baik.

Pertimbangkan seorang pemilik usaha kecil, yang bekerja non-stop. Namun, bekerja keras tidak akan membantu dia bersaing dengan jutaan pesaingnya. Waktu adalah komoditas yang terbatas. Seorang pengusaha dapat bekerja 24 jam sehari dan 7 hari seminggu. Pesaingnya selalu dapat menghabiskan lebih banyak uang, membangun tim yang lebih besar dan menghabiskan lebih banyak waktu pada proyek yang sama. Lalu mengapa startups kecil mencapai hal-hal yang tidak bisa dicapai oleh perusahaan besar? Facebook membeli Instagram, sebuah perusahaan dengan 13 karyawan untuk satu miliar dolar. Snapchat, sebuah startup muda dengan 30 karyawan menolak tawaran dari raksasa teknologi Google dan Facebook. Bagian dari keberhasilan mereka didasarkan pada keberuntungan – sisanya didasarkan pada efisiensi.

 

Kunci kesuksesan bukan bekerja keras tetapi bekerja cerdas.

Ada perbedaan penting antara menjadi sibuk dan menjadi produktif. Menjadi sibuk tidak selalu berarti Anda sedang produktif. Menjadi produktif bukan berarti manajemen waktu, namun lebih pada pengelolaan energi Anda. Ini adalah bisnis kehidupan. Kita perlu belajar bagaimana menghabiskan paling sedikit energi untuk mendapatkan sesuatu yang paling bermanfaat. Saya sangat beruntung untuk bekerja dengan tim yang luar biasa di sini di Filemobile. Semua orang selalu menantang saya dan membantu saya memilih prioritas saya untuk menjadi lebih produktif. Saya belajar untuk mengurangi minggu kerja saya dari 80 jam sampai 40 jam, dan menyelesaikan lebih banyak pekerjaan dalam prosesnya. Dengan kata lain, less is more.

 

Berikut adalah 7 hal yang saya berhenti lakukan untuk menjadi lebih produktif

.

1. Berhenti bekerja lembur dan tingkatkan produktivitas Anda

Pernahkah Anda bertanya-tanya dari mana minggu kerja sebanyak 40 jam datang? Pada tahun 1926, Henry Ford, industrialis Amerika dan pendiri Ford Motor Company, melakukan eksperimen dengan hasil yang menarik: ketika Anda menurunkan jam kerja harian Anda dari 10 jam ke 8 jam, dan memperpendek minggu kerja dari 6 hari menjadi 5 hari, produktivitas Anda akan meningkat.

Semakin banyak Anda bekerja, Anda akan menjadi semakin kurang efektif dan produktif. Pada “Efek Lembur pada Proyek Konstruksi”, sebuah laporan yang dikeluarkan oleh The Business Roundtable pada tahun 1980.

“Saat jadwal kerja 60 jam atau lebih per minggu dilanjutkan lebih lama dari dua bulan, efek kumulatif dari menurunnya produktivitas akan menyebabkan keterlambatan dalam tanggal penyelesaian, di luar yang bisa terealisasi dengan ukuran kru yang sama pada 40- jam per minggu.”

Sumber: Calculating Loss of Productivity Due to Overtime Using Published Charts — Fact or Fiction

Dalam sebuah artikel di AlterNet, Editor Sara Robinson mereferensikan penelitian yang dilakukan oleh militer AS yang mengungkapkan bahwa “kehilangan satu jam tidur per malam selama seminggu akan menyebabkan tingkat kerusakan kognitif setara dengan 10 tingkat alkohol darah.” Anda bisa dipecat karena datang bekerja dengan mabuk, tapi itu dianggap dapat diterima untuk menarik all-nighter.

Terlepas dari seberapa baik Anda bisa mendapatkan hari Anda setelah malam tanpa tidur, tidak mungkin bahwa Anda merasa sangat optimis dan gembira tentang dunia. Perspektif Anda yang lebih negatif daripada biasanya akan dihasilkan dari suasana hati yang rendah, yang merupakan konsekuensi lelah yang normal. Lebih penting dari sekedar suasana hati, pola pikir ini sering disertai dengan penurunan keinginan untuk berpikir dan bertindak proaktif, impuls kontrol, merasa positif tentang diri Anda, berempati dengan orang lain, dan umumnya menggunakan kecerdasan emosional.

Sumber: The Secret World of Sleep: The Surprising Science of the Mind at Rest

Sangat penting bagi kita untuk tidak bekerja terlalu keras pada diri kita sendiri dan cukup tidur untuk mempertahankan tingkat produktivitas yang tinggi. Jika lain kali Anda bertanya-tanya mengapa Anda tidak dapat bekerja secara produktif, alasannya mungkin sederhana karena Anda menjadi salah satu dari 70% orang yang tidak mendapatkan cukup tidur.

Tahukah Anda?

Leonardo da Vinci lebih banyak tidur di siang hari dan sedikit tidur di malam hari.

Kaisar Perancis Napoleon tidak malu mengambil tidur siang. Dia memuaskan diri setiap hari.

Meskipun Thomas Edison merasa malu dengan kebiasaan tidur siang, ia juga melatih ritualnya setiap hari.

Eleanor Roosevelt, istri Presiden Franklin D. Roosevelt, meningkatkan energinya dengan tidur siang sebelum memberikan ceramah.

Gene Autry, “ the Singing Cowboy,” rutin mengambil tidur siang di ruang ganti di antara pertunjukan.

Presiden John F. Kennedy makan siang di tempat tidur dan lanjut untuk tidur siang, setiap hari!

Industrialis Minyak dan dermawan John D. Rockefeller tidur siang setiap sore di kantornya.

Tidur siang Winston Churchill tidak bisa dinegosiasikan. Dia percaya itu membantunya melakukan dua kali aktivitas lebih banyak setiap hari.

Presiden Lyndon B. Johnson mengambil tidur setiap sore pada 3:30 untuk membagi harinya menjadi “dua shift.”

Meskipun dikritik, Presiden Ronald Reagan terkenal mengambil tidur siang juga.

 Sumber: 5 Reasons Why You Should Take a Nap Every Day — Michael Hyatt

Pada catatan pribadi, sejak saya mulai mendapatkan setidaknya 7 sampai 8 jam tidur sehari, saya telah melihat perubahan: saya menjadi jauh lebih produktif dan mendapatkan lebih banyak pekerjaan dilakukan daripada ketika saya bekerja 16 jam sehari. Siapa yang tahu tidur adalah seperti alat yang hebat bagi kita?

say-no

2. Jangan katakan “ya” terlalu sering

Menurut Prinsip Pareto, 20% usaha menghasilkan 80% hasil; Namun, 20% dari hasil mengonsumsi 80% usaha. Alih-alih bekerja lebih keras, kita harus berfokus terutama pada usaha-usaha yang menghasilkan 80% hasil dan melupakan sisanya. Kami akan memiliki lebih banyak waktu untuk fokus pada tugas-tugas yang paling penting. Kita harus berhenti mengatakan “ya” untuk tugas-tugas yang membawa hasil rendah atau hampir tidak ada hasil.

Perbedaan antara orang sukses dan orang-orang yang sangat sukses adalah bahwa orang yang sangat sukses mengatakan” tidak “untuk hampir segalanya.” – Warren Buffet.

Hal ini menimbulkan pertanyaan: apa yang harus Anda katakan “ya” dan apa yang harus Anda katakan “tidak”? Jika Anda tidak tahu bila ada sesuatu yang akan bernilai bagi waktu Anda, pertimbangkan untuk menjalankan tes sederhana. Lacak semua yang Anda lakukan dan optimalkan sebesar mungkin.

Sebagian besar dari kita mengatakan ‘ya’ lebih sering daripada seharusnya karena ini jauh lebih mudah daripada mengatakan tidak. Tak seorang pun ingin menjadi orang jahat.

Pada tahun 2012, studi yang dipublikasikan dalam Journal of Consumer Research, peneliti membagi 120 siswa di 2 kelompok. Satu kelompok dilatih untuk menggunakan “Saya tidak bisa”, sementara yang lain telah dilatih untuk menggunakan “Saya tidak”. Hasilnya menarik:

Para siswa yang mengatakan dirinya “Aku tidak bisa makan X” memilih untuk makan permen cokelat sebanyak 61%. Sementara itu, para siswa yang mengatakan dirinya “Aku tidak makan X” memilih untuk makan cokelat permen hanya 36%. Perubahan sederhana ini meningkatkan kemungkinan bahwa setiap orang akan membuat pilihan makanan yang lebih sehat.

Lain kali Anda perlu menghindari mengatakan ‘ya’, mengatakan “Saya tidak”.

Trik lain untuk menghindari kegiatan yang tidak menambah nilai cukup dalam hidup Anda adalah aturan 20-detik: beri 20 detik lebih lama untuk kegiatan yang Anda tidak boleh lakukan.

Turunkan energi aktivasi untuk kebiasaan yang ingin Anda adopsi dan tingkatkan energi untuk kebiasaan yang ingin Anda hindari. Semakin dapat Anda turunkan atau bahkan hilangkan energi aktivasi untuk tindakan Anda inginkan, semakin Anda meningkatkan kemampuan untuk melejitkan perubahan positif.

Sumber: The Happiness Advantage: The Seven Principles of Positive Psychology That Fuel Success and Performance at Work

*Catatan editor: bersambung ke bagian 2.*
Mari berdiskusi di kolom komentar! Anda juga bisa mendapatkan informasi bisnis anak muda kreatif melalui Facebook atau Twitter Studentpreneur. [Photo Credit: Marc]

 

Artikel Bisnis Terpopuler Hari Ini:

Anak SMA Ini Raup Puluhan Juta per Bulan Dari Bisnis Sepatunya

Ternyata Bos Garuda Food Adalah Korban Bully

Dihina, Ibu Rumah Tangga Ini Bangkit dan Bangun Bisnis Trilliunan Rupiah

Cammi Pham

Cammi Pham adalah seorang digital strategist di Kwinmedia, perusahaan data driven social media dan digital marketing agency. Cammi sering berbagi tentang gaya hidup, bisnis, dan social media.

Twitter 

Summary
Article Name
7 Hal yang Perlu Berhenti Dilakukan untuk Menjadi Lebih Produktif - Bagian 1
Author
Description
Kerja dengan Keras, Kerja dengan Cerdas. Inilah Cara Untuk Menjadi Lebih Produktif (Bagian 1).